Connect with us

Traveling

Keren, Wisata Berbasis Lahan Pertanian Mulai Dikembangkan di Kulon Progo

Published

on


Keren, Wisata Berbasis Lahan Pertanian Mulai Dikembangkan di Kulon Progo

Finroll.com – Masyarakat Desa Gejahan, di Kecamatan Ponjong, Kabupaten Gunung Kidul, DIY, saat ini tengah mengembangkan wisata berbasis lahan pertanian bernama Bulak Widoro. Pengembangan kawasan wisata pertanian ini ditujukan untuk meningkatkan perekomian petani lokal.

“Jadi ini awalnya untuk pertanian, tapi tingginya minat masyarakat datang kesini akhirnya digunakan untuk wisata juga,” ujar salah seorang warga dan penggagas wisata Bulak Widoro, Riptanto Edy di Gunung Kidul, yang dilansir dari Antara, Sabtu (3/11).

Ia menambahkan, untuk mempercantik keindahan di Bulak Widoro, warga pun membangun beberapa rumah kayu dan jembatan bambu yang ada di petak sawah. Kombinasi antara lingkungan asri, hamparan sawah, dan rasa tradisional yang ditampilkan lewat rumah bambu menjadi magnet tersendiri bagi pengunjung.

Baca Lainnya: Indonesia Masuk 10 Destinasi Terbaik, Lonely Planet : Pergilah ke Indonesia Sekarang!

Hal ini terbukti efektif, Edy mengaku saat ini lokasi tersebut makin ramai dikunjungi wisatawan yang berasal dari luar kota. Mereka rela datang jauh-jauh untuk berekreasi sekaligus belajar mengenai sistem pertanian di sawah.

“Wisatawan yang datang juga ada dari anak sekolah. Mereka ingin berwisata sekaligus belajar. Harapan kita semoga banyak pengunjung yang datang sehingga ekonomi rakyat meningkat,” harapnya.

Konsep wisata pertanian terpadu

Salah seorang penyuluh pertanian Desa Gejahan, Heru Prasetyo mengatakan, konsep yang ditawarkan kawasan pertanian Bulak Widoro merupakan penggabungan antara tanaman padi dan bunga.

“Disini tanaman bunganya bisa menarik capung dan tawon untuk datang, nah mereka juga bisa sekaligus memangsa hama yang ada di lahan pertaniannya,” jelasnya. Tidak hanya itu, sinergi antara generasi muda yang membangun lahan bunga oleh pemuda, dan lahan sawah oleh petani diharapkan bisa menarik pemuda untuk ikut bertani.

Baca Lainnya: Wisata Kereta Gantung di Pantai Timang yang Siap Uji Adrenalin

Hal serupa juga disebutkan oleh Camat Ponjong, Eko Sudarto. Ia sangat mengapresiasi langkah yang dilakukan oleh generasi muda untuk menggabungkan antara lahan pertanian dan wisata edukasi.

Advertisement

Kuliner

Tahukah Kamu, Bahwa Kopi Bisa Membuat Orang Lebih Positif

Published

on

Kopi

Indonesia sudah menjelma menjadi salah satu negara pengekspor kopi terbesar di dunia. Hal ini tentu didasari pada kondisi semua wilayah Indonesia yang bisa ditanami. Dan rata-rata, orang Indonesia sangat gemar minum bercita rasa pahit ini.

Finroll.com – Tapi tahukah kamu bahwa kopi punya banyak manfaat untuk kesehatan? Itu termasuk kaitannya dengan hubungan sosial kemasyarakatan.

Peneliti menemukan bahwa minuman ini memiliki efek yang sangat baik untuk memacu kepedulian manusia terhadap orang lain. Itu karena kopi bisa mempengaruhi sisi psikologis manusia dan akan membuatnya lebih fokus kepada hal positif.

Seorang psikolog klinis  dari Washington DC, Vinita Mehta Ph.D., Ed.M,  dalam penelitiannya yang dumuat di Psychology Today, menemukan bahwa kafein dalam dosis yang normal berhasil meningkatkan kinerja perilaku manusia pada level kognitif sederhana.

Baca Juga: Mengenal Kopi Partungkoan, Yang Enak Banget, Mantap, Mantul Kata Presiden Jokowi

Itu artinya, jika kamu mengonsumsi dua sampai tiga cangkir kopi dalam sehari atau dalam takaran 200 mg kafein pada waktu 30 menit sebelum melakukan tugas verbal, kemampuan kognisimu untuk mengingat kata-kata positif akan sangat meningkat.

Yang unik adalah, mereka nyaris tidak menemukan kemampuan yang sama pada responden untuk memproses kata-kata netral atau negatif.

Dan ternyata disimpulkan bahwa itu bersumber dari kafein yang mampu menghasilkan neurotransmiter dopamin, yang bisa membangkitkan rasa senang. Pada saat kamu merasa senang, maka yang keluar dari perkataan dan tindakanmu adalah hal yang positif bukan?

Maka, kamu disarankan tetap bisa meminum kopi, tetapi dalam batas takaran seperti diatas.

Continue Reading

Traveling

Roemahkoe Heritage : Hotel Mungil di Sudut Laweyan Solo yang Dibangun Sejak 1938

Published

on

By

Finroll.com – Namanya adalah Roemahkoe Heritage Hotel Solo, sebuah hotel unik yang kental dengan sentuhan ala keraton di Jawa. Sebelum dibuka menjadi penginapan, bangunan hotel tersebut menjadi rumah keluarga saudagar batik ternama di Solo, Pospo Sumarto.

Segala aktivitas dari pembuatan batik hingga penjualan dilakukan dalam rumah yang memiliki luas 1.950 meter persegi. Rumah itu memang berlokasi di Kampung Batik Laweyan, sentra pembuatan batik di Kota Surakarta.

Sayang, produksi batik tidak berlanjut setelah Pospo meninggal dunia. Anak-anak yang mewarisi rumah tersebut bahkan tidak mampu lagi merawat rumah seluas itu.

Pada 1997, saat krisis moneter melanda Indonesia, anak dari Pospo Sumarto akhirnya menjual rumah tersebut kepada Nina Akbar Tandjung. Rumah yang sangat luas dan memiliki desain unik ala Jawa tersebut juga membuat Nina bingung untuk dijadikanseperti apa.

“Bu Nina sendiri juga bingung awalnya mau dibikin apa, bahkan kepikiran untuk dijadikan toko batik untuk kelas menengah sampai kelas menengah atas. Pada akhirnya tahun 1999, direnovasi aja tapi belum tahu mau dijadikan apa,” tutur Pardi, pegawai Roemahkoe Heritage Hotel Solo kepada Liputan6.com melalui telepon.

Proses renovasi dilakukan tanpa menghilangkan desain asli rumah, termasuk mempertahankan 14 kamar yang sudah ada. Ia hanya merenovasi bagian kamar dan dapurnya saja, seperti menambahkan kamar mandi.”Bahkan, tidak merubah secara signifikan untuk halaman depan maupun isi interiornya,” tambah Pardi.

Pengalaman yang dimiliki Nina yaitu sering berjelajah dunia memberikan pencerahan kepadanya untuk menjadikan rumah tersebut sebagai hotel yang memiliki suasana seperti di rumah Jawa, dengan memberikan kenyamanan secara sederhana dan menarik.

Berubah Jadi Hotel

Ide tersebut pun terealisasikan pada 2001. Awalnya, penginapan tersebut dinamai Bed and Breakfast, hotel yang memberikan pelayanan menyenangkan seperti di rumah sendiri ditambah lagi dengan nuasa Jawa. Berjalan kurang lebih tiga tahun ternyata hotel tersebut tidak memenuhi syarat dari PHRI (Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia).

Nina Tandjung akhirnya memutuskan untuk lebih meningkatkan fasilitas yang ada dan memperbaiki kekurangan dari sebelumnya.Pada 2004, ia mengganti nama hotel menjadi Roemahkoe Heritage Hotel Solo.

Ketika berkunjung di hotel tersebut kita akan disuguhkan dengan keindahan bangunan Jawa seperti masa 1938. Bangunan hotel tersebut sudah berusia 81 tahun sejak pertama kali dibangun hingga saat ini dengan sedikit renovasi.

Tidak hanya bangunan ala Jawa, hotel itu juga menyediakan makanan khasKeraton Solo seperti nasi jemblung, lodoh pindang, dan aneka nasi goreng. Hotel yang juga menyediakan 14 kamar dengan dua kamar Royal Suite Room yang menyediakan fasilitas lengkap mulai ruang tamu hingga kamar mandi dan tempat tidur yang nyaman.

Keunikan yang dimiliki hotel ini membuat para turis asing tertarik untuk menginap di sana “Biasanya yang sering nginep di sini orang asing. Pada saat musim panas sekitar bulan Juli sampai Agustus itu, hotel ramai dikunjungi turis,” ujar Pardi.

Pardi mengatakan bahawa penginapan yang memberikan desain bangunan ala Keraton Jawa ini bertujuan untuk memperkanalkan budaya Jawa yang unik dan menarik. Ditambah lagi untuk memperlihatkan bahwa bangunan Kraton Solo jaman dulu itu seperti yang ada pada Roemahkoe Haritage Hotel Solo.

 

merdeka.com

Continue Reading

Traveling

Bungker Jepang di Palembang Tembus Sampai Sungai Musi

Published

on

By

Finroll.com – Jika berkunjung ke Palembang, wisatawan bisa menikmati wisata sejarah berupa bunker peninggalan penjajahan Jepang. Belum banyak yang tahu di mana dan seperti apa kondisi bunker tersebut. Padahal bunker itu ada di pusat keramaian, sentra aktivitas masyarakat Palembang.

Di pusat perkantoran Palembang, tepat di Simpang Charitas, ada sepetak tanah di atas tebing dengan kondisi kosong tanpa bangunan. Lahan itu tampak kontras dengan sisi kiri kananya yang merupakan gedung tinggi, salah satunya bangunan Rumah Sakit Charitas Palembang.

Pada lahan kosong itu, ada bangunan persegi empat yang terbuat dari semen cor dan sudah berlumur. Tembok bangunan yang tak terawat itu sangat tebal dan terbagi menjadi dua bagian. Bagian pertama ada di atas berupa persegi empat, sedangkan bangunan kedua di bawah tanah dengan kedalaman 2 meter, ditambah ruang bawah tanah dengan terowongan gelap gulita dan basah. Konon terowongan itu bisa menembus ke pinggiran Sungai Musi.

Bangunan tak terawat di lahan kosong itu adalah bunker buatan Jepang, tak satu orang pun pernah membuktikan desas-desus yang katanya tembus ke Sungai Musi itu. Ternyata bunker peninggalan Jepang tak hanya ada di titik itu. Bunker Jepang lainnya juga ditemukan di kawasan padat penduduk di Jalan AKBP Umar. Jarak dari Bunker Charitas dan Bunker AKBP Umar ini sekitar 3 kilometer.

Kondisi bunker di Jalan AKBP Umar ini tak terawat dengan kondisi ditumbuhi rumput semak belukar. Bangunan ini memiliki panjang 8,8 meter, lebar 6,4 meter dan tinggi 3,3 meter. Berbeda dengan Bunker Charitas yang persegi empat, bunker ini berbentuk huruf U. Bentuk dasar bangunan adalah persegi panjang dengan dua buah lorong pintu yang terletak pada kedua sisi ujung depan. Di samping itu terdapat menara di bagian belakang dan di bagian atas bangunan tampak mirip cerobong.

Pada kedua lorong bunker di Jalan AKBP Umar itu memiliki atap berbentuk lengkung dan pintu dengan lebar 2,1 meter. Sedangkan pada bagian dalamnya terdapat sekat-sekat ruang dengan dinding cor dengan tebal sekilan pria dewasa.

Sejarawan Sumatera Selatan, Farida Wargadalam mengatakan di Kota Palembang memang banyak bunker buatan Jepang. Jumlahnya mencapai belasan dan tersebar dipenjuru Kota Palembang. “Bunker-bunker itu adalah instalasi militer yang berfungsi tempat perlindungan bagi militer Jepang dan menjadi simbol pertahanan,” kata dia, Selasa 19 Maret 2019.

Palembang memang salah satu kota pertama yang diduduki Jepang ketika datang di Hindia Belanda. Bumi Sriwijaya ini diduduki setelah Jepang menguasai Tarakan dan Balikpapan pada tanggal 10 Januari 1942, yang terkenal sebagai daerah pertambangan minyak di Pulau Kalimantan. Alasan Kota Palembang diduduki Jepang karena kota ini salah satu daerah penghasil minyak di Pulau Sumatera. Minyak bagi Jepang sangat penting untuk memasok kebutuhan perang melawan sekutu.

Muhammad Riyad Nes dalam jurnalnya yang terbit di Jurnal Arkeologi Siddhayatra berjudul ‘Tipologi Instalasi Militer Jepang di Kota Palembang’ menyatakan di Palembang ada dua jenis bunker, yakni bunker di daerah perbukitan dan bunker di daerah pertambangan minyak. Bunker di lokasi perbukitan berbentuk persegi dan berbentuk huruf U, di bangunan itu memiliki ruang di bawah tanah, dengan kontruksi beton dengan arah pandang ke Sungai Musi.

Bunker di daerah perbukitan juga memiliki ruang-ruang yang cukup luas dan ventalasi untuk mengintai musuh dari dalam ruangan, dan mempunyai atap yang datar dengan bangunan terkubur. Juga ditambah terowongan yang panjang dengan jalan yang berbelok-belok. Adapun di daerah pertambangan minyak atau di daerah datar berbentuk persegi empat dengan ukuran lebih besar dari bunker di daerah perbukitan.

Pada bagian dalam bunker ini terdapat ruang tertutup, sedangkan bila ruang terbuka maka tanpa atap. Ruangan yang luas ini berfungsi untuk menampung militer Jepang, juga ada ventilasi untuk mengintai, dan di bagian luar ada tempat meriam ukuran besar. Ini menujukkan bangunan bunker sangat memperhatikan lokasi geografis sebagai lokasi strategis. Bangunan pertahanan di daerah perbukitan guna untuk mengintai dan mengawasi musuh di tempat terbuka, sedangkan banguan bunker di daerah tambang sebagai simbol menduduki daerah tersebut, sekaligus sebagai pertahanan ketika diserang musuh.

Bunker-bunker yang sudah terabaikan itu, kini tak semuanya bisa ditemui apalagi ditelusuri jejak fungsinya karena hancur dimakan usia. Bunker itu juga sudah banyak yang rusak oleh tangan usil masyarakat. “Situs-situs itu tak terawat karena tak ada hukum perlindangan cagar budaya. Bunker-bunker itu harus dibuat kajian mendalam dan dikeluarkan SK Cagar Budaya,” kata arkeolog Universitas Jambi itu.

Saat ini, sisa-sisa pertahanan Jepang yang dapat ditemukan di Palembang yakni Bunker Charitas, Bunker AKBP Umar, Bunker Karya Ibu, Bunker Jalan Joko, Bunker Jakabaring, Bunker Komplek Pertahanan Jepang Sikam, hingga Bunker Kompleks Pertahanan Udara Jepang Lorong Hikmah.

Continue Reading
Advertisement

Trending