Connect with us

Citizen Journalism

Tentang Empat Laki-Laki Bernama “Muhammad” di Acara Reuni 212

Published

on


Sabtu Malam, pukul 22.20 Wib, saya berangkat dari kediaman keluarga istri di Cipayung, Jakarta Timur, menuju Monas dengan hati yang betul-betul bahagia, sepenuhnya bahagia. Bahagia karena dengan mantap akhirnya saya memutuskan untuk hadir dan bertemu lagi dengan saudara-saudara muslim dari berbagai penjuru Indonesia di Monas. Ini kali yang ketiga pasca Aksi Damai 212 yang fenomenal itu dan Reuni 212 yang pertama.

Bahagia juga karena saya bisa bertemu orang-orang hebat di sana. Walaupun jalan yang saya tempuh, bisa dibilang enggak lancar-lancar amat, cukup melelahkan. Karena saya yang mengendarai sepeda motor seorang diri—ini pun pilihan saya dengan berbagai pertimbangan— dibuat pusing oleh rekayasa lalulintas.

Meskipun jalan sebetulnya cukup lengang, tapi untuk memarkir kendaraan, kendati hanya kendaraan roda dua, saya harus berputar-putar mulai dari Gambir, Istiqlal, sampai melewati Cideng Timur untuk sekadar mencari lokasi parkir yang lebih aman dan dekat dengan Monas. Seorang teman menyarankan untuk parkir di Bank Indonesia yang sayangnya malam itu pagarnya ditutup rapat.

Akhirnya, saya memutuskan parkir di sebuah jalan di sisi utara Bank Indonesia, kalau saya enggak salah. Saya memang agak kesulitan kalau disuruh menentukan arah mata angin, sesulit menentukan harus bagaimana hati ini ketika matamu mengerling, Dik. Eeaa.

Usai memarkir motor, saya rehat sebentar di dekat Patung Kuda dan berbincang ngalor-ngidul dengan Rahmat, salah seorang Polisi Pamong Praja, yang ditugaskan membantu menjaga ketertiban di acara Reuni 212. Anak Betawi asli yang merasa heran dengan orang-orang yang selalu mendiskreditkan acara 212. Pasalnya, selama ini, sejak aksi 212 dua tahun yang lalu, ia yang selalu ditugaskan membantu ketertiban acara-acara itu, merasa tak terlalu sulit mengarahkan peserta aksi.

“Lah, ane belon ngarahin, itu panitia udeh teriak-teriak pake megaphone ngarahin peserta supaya kagak nginjek rumput. Alhasil, begini doang dah kerjaan ane, ngupi ame ngudud bae. Hahaha.” Pungkasnya.

Akhirnya, Saya Bertemu dengan Muhammad 

Saya sedang rebahan di tepi jalan masuk pintu tenggara Monas, beralaskan tas dan sorban putih yang saya bawa, waktu itu sekitar pukul dua dinihari, lalu saya teringat seorang sahabat dari daerah yang kotanya dikenal dengan nama Kota Khatulistiwa, karena dilalui garis khatulistiwa. Saya kirim pesan via WhatsApp, menanyakan posisinya saat itu.

Ternyata beliau sudah berada di lokasi, di belakang panggung utama bersama sahabat-sahabat dari KHAT (Khilafah Arts Network), sebuah komunitas jejaring seniman yang berisi para seniman yang telah bertaubat dan mendedikasikan karya-karyanya untuk peradaban Islam. Apa? Khilafah?

Kenapa? Alergi dengar kata itu? Ya, khilafah, Ustadz Abu Faqih alias Muhammad Nunung Binarto Aji memang anggota organisasi yang telah dibubarkan itu. Tapi kamu enggak akan menyesal mengenal laki-laki ramah yang gemar mengulum senyumnya itu.

Ustadz Abu Faqih adalah sosok yang hamble untuk teman berdiskusi, wawasannya yang luas dibingkai dengan tuturnya yang santun membuat saya betah berjam-jam ngobrol dengan beliau.

Dan pagi itu, semilir angin, tugu Pangeran Diponegoro, dan barisan pohon palem menjadi saksi sebuah persahabatan dua laki-laki yang dipertemukan oleh media sosial kepunyaan seorang Yahudi. Yang satu seorang tukang kopi, simpatisan PKS dari Bogor, satunya lagi seorang kontraktor anggota HTI dari Pontianak. Lihatlah! Betapa jomplangnya persahabatan itu. Haha.

Mengenal Lebih Dekat Sosok Mohammad

Seorang laki-laki gagah; berjas, berdasi dan berpeci dengan sorot mata yang begitu teduh berhasil merenggut perhatian saya dari banyaknya orang-orang yang berlalu lalang di salah satu sudut Monas. Ia berpetuah,

“Setiap pemerintah harus mendekati kemauan rakyat. Inilah sepatutnya dan harus menjadi dasar untuk memerintah. Pemerintah yang tidak memedulikan kemauan rakyat tidak akan bisa mengambil aturan yang sesuai dengan perasaan rakyat”.

Nama depannya serupa dengan nama saya, Mohammad, ia juga tak memakai huruf “U” untuk menulis Muhammad, tapi huruf “O”. Siapa dia sebenarnya?

Mengutip dari tirto.id, Mat Seni, begitu ia dipanggil, adalah salah satu Pahlawan Nasional dari Betawi, di usianya yang baru menginjak 25 tahun, ia sudah menjadi anggota Dewan Kota. Sidang Dewan Kota tanggal 17 Oktober 1919 adalah sidang pertamanya.

Sebagai anggota Dewan Kota Jakarta, dirinya begitu peduli pada permasalahan orang pribumi. Program perbaikan perkampungan orang-orang pribumi di kota Jakarta adalah bagian dari perjuangannya. Dia melihat kesenjangan antara kampung-kampung orang pribumi dengan jalan raya besar dan bangunan-bangunan pemerintahan yang megah. Bangunan-bangunan itu adalah simbol kota Jakarta, yang kala itu disebut Batavia.

“Batavia masih tetap seperti lukisan dengan pigura bagus, dihiasi dengan villa yang luas dengan jalan lebar, sementara kampung-kampung terwakili pada kanvas tak berharga,” ujarnya.

Prestasi besar Mat Seni dan koleganya untuk kebaikan orang pribumi salah satunya adalah penghapusan Poenale Sanctie, sebuah ordonansi (undang-undang) mengenai kuli yang muncul pada 1880 dan diperbarui  pada 1889.

Dalam ordonansi ini, pemerintah kolonial memberikan wewenang kepada perusahaan perkebunan untuk memberi hukuman pada kuli yang melanggar kontrak. Jika seorang kuli dianggap melanggar kontrak atau malas bekerja, yang bersangkutan boleh diberi hukuman tanpa melalui proses peradilan.

Saat itu, Mat Seni sudah menjadi anggota Dewan Rakyat, setelah bertahun-tahun menjadi anggota Dewan Kota.

Situs Mohammad Husni Thamrin di Monas (foto by Muhammad Yulius)

Berbincang Panjang dengan Muhammad, Sang Murobbi 

Tatkala saya sedang asyik mengambil gambar para peserta Reuni 212, persis di bawah patung Mohammad Husni Thamrin, di sebelah saya ada seorang laki-laki yang juga sedang mengambil gambar. Wajahnya sangat familiar buat saya. Setengah ragu, saya beranikan diri menegurnya, “Bang Iyus!”

Dia menoleh, “Masih ingat saya?” Tanya saya, seraya mengulurkan tangan untuk menyalaminya, ia berpikir sekilas, kemudian memeluk saya, “Akh Iwan, Masya Allah, apa kabar?”

Pagi itu, cukup lama kami bernostalgia, dari matahari sinarnya masih sejuk sampai sinarnya terasa perih di kulit saya yang sawo matang (tapi kelewat matang). Ngobrol ngalor ngidul, dari soal keluarga, pekerjaan, haru biru perjalanan PKS, sampai perkara polarisasi di Indonesia yang ngawurnya semakin semena-mena.

Beliau—yang memiliki nama asli Muhammad Yulius, yang dulu setiap pekan selalu mengajari saya banyak hal tentang islam di sela kesibukannya sebagai Redaktur di Annida—dengan lugas berujar,

“Yang enggak boleh kita lakukan adalah, membela sesuatu secara berlebihan atau sebaliknya, membenci sesuatu secara berlebihan. Ketika kita sudah membela dengan membabi buta, mata kita secara otomatis akan tertutup pada kekurangan-kekurangannya yang sebetulnya adalah keniscayaan. Sebaliknya, saat kita sudah membencinya sampai ke denyut nadi, mata kita akan ditabiri dengan kebaikan-kebaikan yang ada padanya.”

Ah, Bang Iyus, antum enggak pernah berubah. Kendati antum kini memilih jalan seni untuk berdakwah, ghirah dan pemikiran-pemikiran antum selalu menginspirasi dan memotivasi laki-laki kikuk nan lemah di hadapanmu ini. Hikz.

Dan, Saya pun Ter-ambulance-kan

Kebahagiaan demi kebahagiaan seperti enggan beringsut dari saya, di tengah panasnya sinar sang penguasa siang, di antara sesaknya antrean para peserta yang bergerak pulang, dari balik lensa kacamata yang menghitam dihantam terik surya, mata saya yang mulai perih karena tak sempat meram melihat sebuah mobil ambulance yang terparkir di seberang pintu keluar dekat stasiun Gambir.

Ini seperti mobil yang ada di foto Mas Poer, teman sekolah saya yang hari itu ditugaskan sebagai relawan bagian logistik untuk Acara Reuni 212, oleh kantornya. Saya berusaha menepi dan menghubunginya, qadarallah pun berlaku. Oleh Mas Poer, saya diajak masuk ke dalam mobil ber-AC itu, ditawari makan dan minum, masya Allah. Nikmat mana lagi yang hendak kamu dustakan, Dul?

Untuk kebahagian-kebahagian yang mengejutkan tersebut, saya hanya bisa bersyukur dan berdoa. Semoga Allah selalu memberikan dan menjaga kelurusan dan ketulusan hati orang-orang baik yang kemarin hadir di Monas, khususnya buat Bang Rahmat, Mas Poer, dan Muhammad-Muhammad yang saya temukan di tengah acara Reuni 212. Aamiin.

Citizen Journalism

Balada Kader Tarbiyah Kurang Ilmu Tapi Giat Menebar Ilmu. Patutkah?!

Published

on

Beberapa tahun yang lalu, seorang teman mengajak saya untuk mengikuti sekolah tahsin bergenre (baca: rasmul) Ustmani. Tujuannya tentu saja untuk memperbaiki bacaan dan khat Alqur’an kami.

Beliau mendahului saya mengikuti test masuk yang dipandu langsung oleh salah satu Qiyadah kami. Hasil test menunjukan beliau bisa memulai kelas dari level 4. Ustadzah penguji memujinya dengan mengatakan:

“kamu pasti rajin liqo yaaa, bacaannya sudah bagus, tapi butuh perbaikan lagi di bla..bla…bla.”

Saya pun tak sabar ingin mengikuti test. Saya ingin tahu kira-kira saya dapat level berapa. Kawan-kawan yang saya kenal di tarbiyah hampir semuanya masuk level 4. Saya tambah penasaran. Hehehe.

Fyi, waktu itu saya sudah memegang beberapa gerbong kajian non partisan. Satu grup pengajian ibu-ibu, satu grup pengajian remaja dan satu grup pengajian anak-anak. Semuanya free tanpa iuran. Dan tak pernah sekalipun saya masukin unsur-unsur politik dalam pengajian kami. Meski mereka tahu saya orang Partai Kesayangan Semua, tak sekalipun saya ajak mereka masuk partai tersebut.

Kata “belum waktunya” menjadi alasan saya ketika struktur menanyakan mengapa mereka belum kunjung saya “tarik” ke dalam. Namun dalam hati, saya memang ingin semua berjalan alami. Mengalir apa adanya. (Piss, bos!)

Dalam hati saya menyakini. Mereka kan sudah tahu kalau saya kader partai keren sekali itu. Jika mereka lihat ada kebaikan dari menjadi kader partai seperti saya bagi diri mereka, saya yakin mereka akan mengikuti tanpa diminta. Kenapa? Karena saya yakin sekali bahwa menjadi PKS (yah kesebut. Maafin yaa. Capek nyari singkatan 😅) adalah sebuah jalan kebaikan yang menebar kebaikan. Jadi tinggal tunggu Allah yang membukakan pintu hati dan jalan bagi mereka untuk bergabung.

Begitu pula dengan kawan sepermainan. Di dunia nyata, tak satupun ada yang secara frontal saya ajak masuk PKS. Kalo pilih PKS sih iya. Hahaha. Biarlah semua mengalir, apa adanya. Mereka punya mata, punya hati. Bisa menilai sendiri betapa bocor, ceroboh, cekakakan dan awut-awutannya saya. Loh koq?! 😅

Oke, kembali ke masalah tahsin.

Sebenarnya pendaftaran kelas sudah ditutup, namun lewat rekomendasi seorang teman, saya masih diperbolehkan untuk mengikuti ujian masuk. Saya diuji langsung oleh Ustadzah kabir yang namanya sudah sering sekali saya dengar bahkan pernah saya ikuti beberapa kajiannya. Beliau rupanya juga pemilik lembaga pendidikan tahsin yang mau saya ikuti. Ada perasaan grogi saat berkenalan. Merindingggg. Tapi saya mencoba santai. Hingga keluarlah hasil test saya.

Masya Allah. Ustadzah bilang saya harus mengulang dari level 1. 😱 Bacaan saya banyak salah, berantakan. Mengucap “Basmallah” pun belum benar. Tentu saya cukup kaget dan terpukul mendengarnya. Kawan-kawan yang saya beritahu pun merasa heran. “Koq bisa, Ra?!” Yaaa, manaa ku tahu 😥.

Saya pun mulai menimbang-nimbang untuk jadi mengikuti kelas atau tidak. Saya kesal, namun kebesaran nama sang Ustadzah disamping beliau pemegang sertifikat rasm Ustmani yang menjadi pemilik rumah tahsin tersebut membuat saya gentar untuk meragukan penilaian beliau.

Akhirnya saya mendapat kelas yang dimulai pukul 6 pagi. Tak boleh terlambat. Ada denda yang harus dibayar setiap menit jika datang terlambat. Sabtu pagi ba’da shubuh saya langsung menggeber sepeda motor saya ke arah Rawajati. Saya ingin datang lebih awal, selain karena tak ingin terlambat saya juga tak mau kelas lambat memulai yang akhirnya lambat juga selesai. Karena setelah tahsin, saya masih berkewajiban untuk hadir di liqo-an. Sungguh embuhhh. Kadang bantal di hari libur lebih menggoda…😓

Hal yang tak saya duga dari penghuni kelas tersebut rata-rata bacaannya sudah bagus-bagus. Khat-nya juga Masya Allah. Rata-rata dapat nilai sempurna dalam menulis. Banyak juga yang seumuran dengan saya waktu itu. Bahkan ada juga yang lebih muda. Saya yang tadinya mau songong jadi minder. Kalau kayak mereka-mereka ini dapat level 1. Apalah saya ini.😵

Dari 12x pertemuan yang diwajibkan, kami hanya boleh izin 3x. Lebih dari itu tak diperkenankan untuk ikut ujian kenaikan tingkat. Saya sukses hanya hadir 6x. Hahaha. Ada acara dan tugas-tugas lain yang tidak bisa (baca: mau) saya hindari. Saya pun pasrah. Saya yakin tak boleh ikut ujian dan harus mengulang kelas dari awal lagi. Biarlah.

H-1, saya pastikan ke guru kelas kalau saya tak akan hadir di ujian. Beliau bilang akan coba ditanyakan dulu ke Ustadzah. Saya bilang: “Gak usah repot-repot, Mbak. Palingan suruh ngulang. Tapi boleh juga deh ditanyain dulu, saya tunggu kabarnya. Hehehe.” *masih ngarep.

Dan ternyata saya boleh hadir ujiaaannnn. Padahal di kelas lain yang 4x izin aja sudah dapat ketetapan gak boleh ikut ujian. Saya yang 6x koq bolehhh. Canggih kannn. Saya pun senyum-senyum.

Saya datang ke tempat ujian dengan cengengesan karena yakin tak akan diluluskan. Wong, jarang masuk. Banyak materi yang ketinggalan dan guru kelas pun geleng-geleng setiap kali datang, saya bilang “maaf, aku belum ngerjain PR, Mbak. Boleh ngerjain disini gak?” Hehe.

Kami diuji satu per satu. Saya perhatikan wajah-wajah kawan yang keluar dari ruangan ujian rata-rata pingin nangis. Mengeluh susah banget soalnya dan menebak score berapa. Karena score tertinggi itu 80 dan untuk dinyatakan lulus butuh 77. Edan kata saya. Salah 3 ajah gak lulus. Pliss deh 😑

Saya masuk ruang ujian dengan gontai. Soal pertama, salah… soal kedua dan ketiga saya yakin juga salah. Ke empat dan kelima saya sudah gak pake mikir bacanya. Sama seperti saya baca sehari-hari saja. Bodo amatlah. Soal keenam, ketujuh dan seterusnya sampai soal ke 15, kepala saya sudah muter-muter. Saya putus asa karena yang saya dengar dari mulut Ustadzah hanya kata “ulang, ulang, dan ulang”. Oh iya, di masing-masing soal kami diberi kesempatan 3x untuk mengulang bacaan sampai benar. Jika sudah 3x mengulang dan tetap salah, maka score hilang.

Selesai ujian, saya keluar ruangan dan langsung tancap gas. Pulanggggg. Minum air segelas, ambil napas panjang dan cabut lagi ke tempat liqo. Disana kawan-kawan liqoan yang dari semalam rame doain saya biar lulus langsung nanya-nanya hasil ujian. Saya ceritakan “kebodohan” saya dan mereka semua tertawa. Eman benar. Bukannya dihibur malah pada ngetawain. Sungguh terlalu. Huh! 😥

Beberapa hari kemudian saya diminta datang untuk mengambil hasil ujian. Waktu itu sekalian ada kajian dari Ustadzah yang sudah melanglang buana ke luar negeri karena bacaan Alqur’annya yang bagus banget. Hafizah 30 juz. Masya Allah….

Saya buka lembar hasil ujian saya. Saya pun bingung. Saya hubungi guru kelas, mungkin hasilnya tertukar sama si anu. Dia bilang dia gak lulus, harusnya saya yang gak lulus. Bu guru bilang, itu sudah betul hasilnya. Saya ngotot ini salah. Beliau lebih ngotot lagi bilang kalau itu sudah benar. Saya pun bengong, nilai yang tertera di lembaran nyaris sempurna. Apa iya?!

Saya pun gamang. Dulu pertama kali datang kesini, saya merasa sudah jago bener mengaji dan ternyata dapat pukulan telak ditempatkan di level 1. Sekarang saat saya merasa paling “bodoh” dan malas koq malah dapat nilai sangat bagus kayak gini. Ah, duniaaa…. oh, prasangkaaaa….

Kemudian saya mendengarkan ceramah Ustadzah keren nan jelita di hadapan saya. Beliau mengatakan tentang pentingnya menuntut ilmu dan mengamalkan ilmu-ilmu yang kita peroleh di rumah tahsin ini ke masyarakat sekitar. Saat tiba waktu sesi tanya jawab. Saya pun bertanya dan mengeluarkan uneg-uneg saya selama ini.

” Assalammualaikum, Ya, Ustadzah. Perkenalkan saya, bla..bls..bla… Sungguh selama ini saya galau dan tertekan. Selama ini saya diminta oleh kawan-kawan dan pejabat masyarakat untuk mengajar ngaji. Ada grup Ibu-ibu, remaja dan anak-anak yang tinggal di pinggiran kali ciliwung. Saya malu Ustadzah, saya mulai berpikir bahwa tak cukup ilmu saya untuk mengajari mereka ini-itu. Tak pantas saya menjadi guru mereka. Ustadzah tahu sendiri, saya baru level 1. Ini naik ke level 2 juga atas belas kasihan kayaknya. Hahaha. Jadi bagaimana Ustadzah? Apakah tindakan saya membubarkan pengajian yang saya pegang tersebut dapat dibenarkan? Sungguh saya tak enak hati, saya mencari berbagai alasan kayak band malaysia exist untuk berhenti mengajar. Saya pun berusaha mencari pengganti yang sekiranya lebih pantas dan lebih berilmu dari saya. Tapi belum juga dapat. Akhirnya ya kelas gak jalan-jalan. Sekalian juga saya bilang disini kalau ada kawan-kawan dan para guru yang berkenan mengajar di lingkungan saya, sungguh saya sangat berterimakasih. Tapi mohon maaf kalau belum ada kompensasinya. Bagaimana menurut Ustadzah?”

Sang Ustadzah pun menjawab:

“Saya panggil kamu “Mbak” saja ya bukan “Ibu” karena sepertinya masih muda sekali. (*uhuyyy dalam hatiku).

Begini ya, Mbak. Kamu harus banyak-banyak bersyukur karena diperkenalkan dengan rumah tahsin disini. Tempat dimana kamu bisa menempa ilmu yang selama ini kamu dipandang lemah. Dari sekian banyak akhwat dan guru, Allah memilih kamu, Mbak. Kamu yang dipilih Allah untuk hadir ditengah-tengah masyarakat, mengajar kalam-Nya. Adalah sebuah kesalahan besar ketika kamu malah memutuskan untuk berhenti lalu membubarkan pengajian yang kamu bina. Hayoo istighfar duluuu.

Ilmu bisa dicari sambil diamalkan. Kamu dapat dan pahami sedikit dari sini, kamu bisa langsung sampaikan disana. Begitu seterusnya. Sampaikanlah walau hanya satu ayat. Artinya sampaikanlah apa-apa saja yang sudah kamu bisa dan pahami.

Kalau makhroj hurufmu baru sempurna sampai huruf “kho” ya ajarkan saja sampai huruf “kho”. Sambil kamu terus belajar disini. Jangan pernah melepaskan kesempatan ini atau memberikannya kepada orang lain. Allah itu sudah memilih kamu.

Mungkin banyak yang lebih pintar dari kamu, tapi karena satu atau lain hal Allah urung memilihnya. Mungkin karena ia sudah sibuk mengajar di tempat lain, mungkin tak mau mengajar di tempat-tempat yang kamu ceritakan, atau mungkin banyak kerjaan lain atau apalah. Maka dari itu, tetaplah kamu genggam kesempatan untuk beramal baik yang datang kepadamu. Terus asah dirimu untuk menjadi lebih baik di tempat ini. Dan berbagilah pengetahuan dengan mereka-mereka yag sudah Allah pilihkan ada dalam hidupmu.

Mbak, sebaik-baiknya manusia adalah mereka yang brlajar dan mengajarkan Alqur’an.

Sebaik-baiknya manusia adalah yang paling bermanfaat bagi manusia lainnya.

Berlomba-lombalah dalam kebaikan.

Jangan karena merasa kurang ilmu, lalu kamu lepaskan kesempatan untuk beramal baik, kamu berhenti untuk menyampaikan kebaikan, dan menunggu orang lain melakukannya dengan bersembunyi dibalik alasan keterbatasan diri bahkan dalil fardhu kifayah.

Jangan juga merasa inferior melihat orang yang ilmunya banyak dan lebih pantas dijadikan guru dibanding kamu sehingga kamu melipir. Berhenti menebar manfaat dengan alasan mau nyari ilmu dulu yang banyak. Padahal yang banyak ilmunya belum tentu juga mau mengamalkan. Dan belum tentu juga kamu punya kesempatan untuk mengamalkan ilmu nanti disaat kamu sudah merasa berilmu. Lah, kalau umurmu tak panjang bagaimana? Jangan sampai di akhirat kamu malah menyesal nantinya.”

Habislah saya disadarkan (baca: diomelin) oleh sang Ustadzah dengan logat jawanya yang kental sekali.

Tuh yaa, dengerinnn. Jangan sampai harus diomelin dulu kayak saya baru sadar. Jangan sampe nyesel deh kawan-kawan. Berbuat kebaikan ke orang laen jangan diberhentiin sampe bab niat doang. Belajar mah kudu. Seumur hidup kalo bisa. Nah menyebarkan ilmu juga harus. Biar sedikit asal manfaat kan gak masalah. Gak harus nungguin gelar, nanti malah bendera kuning yang duluan berkibar. Ih, ngeriiii 😭

Continue Reading

Citizen Journalism

Kisah Cinta Presiden RI yang Bikin Meleleh

Published

on

Kisah cinta presiden RI dengan pasangannya selalu saja jadi topik yang menarik. Di balik sepak terjangnya menjadi pemimpin negara, kita tahu ada sosok yang mendampingi dari belum jadi siapa-siapa, jatuh bangun, dan akhirnya menjadi presiden.

Dari 7 Presiden Republik Indonesia setidak ada 3 orang jalinan asmaranya menjadi sorotan nasional. Yang pertama adalah Soekarno dengan Fatmawati.

Soekarno bertemu Fatmawati saat dibuang ke Bengkulu di tahun 1938. Kala itu, ia memiliki Inggit Garnasih sebagai istri dan dua orang anak angkat.

Suatu saat, ia bertemu ayah Fatma yang merupakan salah satu tokoh di Bengkulu. Fatma diajaknya serta.

Soekarno langsung jatuh hati. Mengetahui Fatma putus sekolah, ia menyekolahkan Fatma yang dekat dengan anak angkatnya. Fatma pun dititipkan ayahnya di rumah Soekarno.

Lama-kelamaan, Inggit dan anak angkatnya mulai curiga dengan kedekatan Fatma dan Soekarno. Pertengkaran kerap terjadi sampai Fatma pindah ke rumah neneknya.

Namun, Soekarno masih curi waktu menjadi guru Bahasa Inggris Fatma. Sempat berpisah sewaktu Soekarno dipulangkan ke Jawa, Soekarno curi waktu untuk bertemu lagi. Tekadnya sudah bulat untuk memiliki anak dari Fatmawati.

Setelah bercerai dengan Inggit pasca rumah tangga yang kian tidak kondusif, ia pun meminang Fatmawati.

Lalu ada B.J Habibie dan Ainun. Kisah lama Presiden ketiga Republik Indonesia, Bacharuddin Jusuf Habibie dengan sang istri, Ainun, masih memikat untuk disimak.

Siapa sih yang tak tahu kisah cinta Habibie dan Ainun?

Hasri Ainun Besari atau yang akrab disapa Ainun merupakan istri dari mantan Presiden Indonesia, B.J. Habibie. Eyang Habibie, yang merupakan ahli dalam bidang pesawat terbang ini, dikenal sangat romantis dan mencintai istrinya yang juga merupakan seorang dokter

Selama lebih dari 40 tahun, keduanya hidup bersama dengan penuh cinta dan kebahagiaan. Tak heran, kisah cinta keduanya juga diabadikan dalam sebuah film berjudul “Habibie dan Ainun”.

Pada tahun 2010, saat Ainun meninggal dunia karena kanker ovarium yang dideritanya, Habibie begitu berduka karena kehilangan orang yang sangat dikasihinya tersebut. Kisah cinta mereka tentu memberikan beberapa pelajaran berharga bagi kita semua.

Terakhir ada SBY dan Ani Yudhoyono. Sudah kurang lebih satu bulan, Ani Yudhoyono menjalani perawatan di Singapura. Ya, sejak awal bulan Februari silam, istri mantan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) itu mendapat pengobatan di rumah sakit National University Singapura lantaran penyakit kanker darah yang dideritanya.

Kesetiaan Susilo Bambang Yudhoyono pada istrinya, Ani Yudhoyono yang sedang sakit menjadi sorotan.Pasalnya, SBY terlihat selalu menemani istrinya yang saat ini tengah berjuang melawan penyakit kanker.Ia pun juga rela meninggalkan segudang aktivitasnya demi untuk selalu berada di sisi sang istri tercinta.

Menilik kembali kisah asmara Susilo Bambang Yudhoyono dan Ani Yudhoyono rupanya ada cerita menarik. Susilo Bambang Yudhoyono dan Kristiani Herrawati (nama muda Ani Yudhoyono) pertama kali bertemu di awal tahun 1973 di Magelang, Jawa Tengah.

Keduanya bertemu di lingkungan Akademi Angkatan Bersenjata Republik Indonesia (AKABRI). Kristiani Herrawati adalah putri ke-3 Sarwo Edhie Wibowo yang merupakan gubernur AKABRI pada masa itu. Sedangkan SBY merupakan pemuda asal Pacitan, Jawa Timur yang dikenal sebagai taruna cerdas dan berprestasi.

Continue Reading

Citizen Journalism

Mensyukuri Cuka Menerbitkan Suka Cita

Published

on

Tulisan ini akan saya awali dengan sebuah hadis riwayat Imam Muslim yang terdapat dalam Kitab Riyadhus Shalihin Bab 101 tentang Larangan Mencela Makanan dan Sunnah Memujinya.

Dari Jabir Ra, Rasulullah Saw menanyakan lauk pauk kepada keluarganya dan mereka menjawab: “Tidak ada lauk pauk kita kecuali cuka”. Maka Nabi Saw meminta cuka itu untuk dimakan bersama roti yang disajikan sambil berkata: “Sebaik-baik lauk pauk adalah cuka, sebaik-baik lauk pauk adalah cuka”.

Ada banyak pelajaran yang dapat kita gali dari sepenggal kisah singkat di atas. Umpamanya kita mulai dengan menyodorkan pertanyaan pembuka: Manakah yang sejatinya Sunnah Rasul itu? Apakah kita memahaminya hanya secara tekstual-literal sehinga sunnah makan dengan cuka itu hanya menyentuh tataran teknis aplikatif berupa makan dengan cuka? Atau kita memahaminya secara substantif-kontekstual berupa moral ethic menerima apapun karunia Allah dengan penuh rasa syukur walaupun hanya beberapa tetes cuka?

Lalu, manakah yang sejatinya disebut perbuatan menyelisihi sunnah itu? Makan tidak dengan cuka atau makan tidak dengan rasa syukur?

Sampai di sini, kita dapat membuat semacam komparasi sederhana untuk menarik mana yang lebih seiring-senafas dengan ajaran Islam sebagai agama yang menjunjung tinggi moralitas: Makan dengan penuh rasa syukur sekalipun bukan dengan cuka atau gak apa-apa tidak bersyukur yang penting tetap makan dengan cuka?

Itu satu.

Yang kedua, Nabi Muhammad Saw sedang mengajarkan kepada kita suatu kemampuan yang disebut oleh pakar psikologi modern ini dengan istilah reframing skill, yaitu kemampuan untuk dapat menata ulang sudut pandang kita dalam menyikapi persoalan hidup yang tengah dihadapi, terutama persoalan-persoalan yang tidak sesuai dengan selera hati kita. Reframing ini tidak otomatis mengubah nasib buruk manjadi baik, tapi jelas menata suasana hati agar tetap adem, tenang, dan gembira dalam menyikapi nasib buruk itu.

Cuka tidak lantas berubah menjadi kari kambing dengan mengatakan “Sebaik-baik lauk pauk adalah cuka. Sebaik-baik lauk pauk adalah cuka”. Cuka tetap saja cuka. Akan tetapi, dengan mengatakan demikian, Nabi Saw tengah mengatur suasana hatinya dan menata ulang sudut pandang dirinya terhadap cuka. Karena yang ada hanya cuka, ya sudah… disyukuri, dinikmati dan dibuat indah saja cuka itu. Tokh, mencaci maki cuka juga tidak otomatis mambuat cuka menjadi rendang.

Selain itu, Nabi Saw sedang memberi kita pengajaran untuk menemukan rasa syukur dalam keadaan apapun yang kita terima dari kehidupan. Ada roti, syukuri roti; ada cuka, syukuri cuka; ada rendang, ya syukuri; yang ada hanya bakwan, ya tetap juga disyukuri. Dapat gaji 10 juta, ya syukuri 10 juta itu, dapatnya hanya satu juta, syukuri juga. Temukan kebahagiaan dalam berapapun nominal uang yang Allah berikan. Jangan dikasih satu juta, hati kita terus menerus melamunkan 10 juta. Akhirnya satu juta tak nikmat, yang 10 juta tak didapat.

“Sebaik-baik lauk pauk adalah cuka” adalah ungkapan yang membuktikan bahwa Nabi Saw memiliki kemerdekaan seutuhnya untuk meraih kebahagiaan tanpa terpengaruh hal-hal lain di luar dirinya. Seperti kita, Nabi Saw juga tidak bisa mengendalikan pagi ini atau sore ini makan dengan apa dan rasanya bagaimana, tapi beliau berdaulat sepenuhnya untuk tetap bersyukur menerima apapun yang Allah karunikan. Intinya, apapun yang dialami, beliau tidak membiarkannya berlalu begitu saja tanpa disyukuri. Karena rasa syukur itu menerbitkan kegembiraan yang sejati di dalam hati.

Hal ini terdengar sederhana, tapi banyak orang menderita dalam hidupnya karena tidak memiliki kemampuan reframing ini. Ketika dilahirkan dengan memiliki hidung pesek, dia terus saja mengutuki hidung itu, kenapa tidak mancung seperti orang lain. Setiap kali menatap cermin, dia kecewa. Setiap melihat hidung orang lain yang mancung, dia nelangsa.

Sesungguhnya, kita menderita bukan karena hidung yang pesek, tapi karena letih menjangkau-jangkau alam khayal berisi fragmen hidung mancung yang terus menerus diekspektasikan. Kita tidak memiliki kemandirian untuk menentukan perasasan hati. Kita tidak mempunyai kedaulatan untuk sesegera mungkin menukar, mengganti atau menghijrahkan selera hati dari alam khayali ke wilayah nyata yang ada di depan mata.

Kita tidak memiliki kemampuan itu, karena memang sekolah-sekolah juga tidak pernah mengajarkannya. Di sekolah kita dijejali ilmu aritmatika adiluhung 2 ditambah 8 sama dengan 10. Tapi matematika itu tidak mengajari kita untuk tetap bersyukur ketika hanya mendapat dua padahal yang diinginkan adalah delapan.

Tapi sudahlah, syukuri saja apa yang ada. Tinggal kita reframing hati, membuat formulasi dalam hati bahwa sekolah paling ideal itu, ya memang begitu.

Kesimpulannya, kita harus memiliki kedaulatan untuk menciptakan kegembiraan dalam hati. Mandiri dalam kebahagiaan. Jika tidak bisa, maka marahlah pada diri sendiri kenapa tidak mempunyai independensi dalam menentukan suasana hati!

Continue Reading
Advertisement

Trending