Connect with us

Ekonomi Global

Realisasi Lifting Migas Hingga Juni 2019 Mencapai 89 Persen

Published

on


Finroll.com — Manifestasi lifting migas hingga Juni 2019 mencapai 89 persen dari target Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) sebesar 2 juta bopd.

Total manifestasi lifting migas sebesar 1,8 juta barel setara minyak per hari (boepd) dengan rincian lifting minyak 752.000 barel per hari (bopd) dan lifting gas 1,06 juta boepd.

Target manifestasi lifting migas 2019 diproyeksikan tercapai di semester dua tahun 2019 mengingat 8 dari 11 proyek akan onstream di semester dua tahun 2019 (rincian terlampir).

Sementara perkembangan ditengah dunia yang sangat pesat serta kebutuhan atas energi minyak dan gas yang semakin meningkat, penggunaan teknologi dalam usaha hulu merupakan sebuah keharusan dimana kerumitan area operasi dan eksplorasi juga semakin menantang,” ungkap Kepala Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas) Dwi Soetjipto dalam pembukaan Forum Fasilitas Produksi Migas (FFPM) 2019.

FFPM merupakan acara tahunan yang diselenggarakan Ikatan Ahli Fasilitas Produksi Minyak dan Gas Bumi bersama SKK Migas. Mengangkat tema “Inovasi dan Transformasi Fasilitas Produksi Migas Menyongsong Era Industri 4.0”,

Lebih lanjut Dwi menambahkan, industri hulu migas membutuhkan sebuah transformasi dan diversifikasi usaha. “Bukan hanya sekedar mencari dan memproduksikan migas saja, namun harus memperhatikan hal-hal yang menjadi kebutuhan dari pasar energi, tuntutan terhadap penggunaan energi yang lebih bersih, dan lain sebagainya,” kata dia, dalam siaran pers, Kamis (11/7).

Salah satu transformasi dalam kegiatan operasi hulu migas yang akan diaplikasikan pada tahun ini adalah Integrated Operation Center (IOC). IOC merupakan sebuah sistem integrasi data yang mencakup beberapa aplikasi/layanan pengelolaan kinerja operasi Kontraktor Kontrak Kerja Sama.

Layanan dan aplikasi yang tergabung di dalam IOC antara lain Integrated Operation System(SOT) for Production Dashboard, Oil and Gas Lifting Dashboard, Stock Management Dashboard, Plant Information Management System (PIMS), Facility Maintenance Monitoring and Project Monitoring, Vessel Tracking Information System (VTIS), Real Time Drilling Operation, dan Emergency Response Center (ERC).

Salah satu manfaat IOC adalah optimalisasi perencanaan pemeliharaan fasilitas karena terbukanya data secara terintegrasi. Dengan optimasi perencanaan di awal tahun kegiatan operasi pemeliharaan fasilitas, berpotensi mengefisiensi anggaran pemeliharaan fasilitas sebesar US$ 84 juta di tahun 2019.

FFPM 2019 diselenggarakan selama tiga hari pada 9-11 Juli 2019 dalam bentuk konferensi, focus group discussion (FGD), business forum, dan pameran. FFPM tahun ini menghadirkan keynote speaker Sekretaris Jenderal Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Ego Syahrial dan Sekretaris Jenderal Kementerian Perindustrian Haris Munandar.

Pada kwzqonferensi hari pertama menghadirkan narasumber tamu seperti Purnomo Yusgiantoro, serta pembicara dari Pertamina, Petronas, BP Global, dan para praktisi migas lainnya.

Pada hari kedua akan dilakukan serangkaian diskusi paralel dalam tiga ruangan yang membahas: Project, Design & Technology, serta Maintenance 4.0. Para pembicara pelaku industri kelas dunia siap berbagi kisah sukses dan implementasi teknologi 4.0 di bidangnya masing-masing, termasuk di antaranya Digitalisation Transformation, System and Collaboration Tools for Project, Unified Design Engineering, Real Equipment Trouble Shooting, dan Engine Health Management.

Hari terakhir akan diisi dengan Business Forum yang menampilkan pembicara dari Kementerian Perindustrian, Kementerian Komunikasi dan Informatika.(red)

Advertisement

Ekonomi Global

Dalam Waktu Dekat, Kementerian ESDM Berencana Lelang Jabatan Dirjen Migas

Published

on

Finroll.com — Dalam waktu dekat, Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) merencanakan lelang untuk mengisi jabatan Direktur Jenderal Minyak dan Gas Bumi (Dirjen Migas),

Seperti diketahui, pada Jumat (12/7) lalu Djoko Siswanto yang selama ini menjabat sebagai Dirjen Migas digeser menjadi Sekretaris Jenderal Dewan Energi Nasional (DEN). Dalam posisi tersebut, Djoko menggantikan Saleh Abdurrahman yang digantikan Jonan menjadi Staf Ahli Bidang Lingkungan Hidup dan Tata Ruang.

Kepastian lelang ini disampaikan Sekretaris Jenderal Kementerian ESDM Ego Syahrial ketika ditemui di Kantor Kementerian ESDM. “Mudah-mudahan dalam waktu dekat, kalau tidak hari ini, besok,” kata Ego, Senin (15/7).

Lebih lanjut Ego menambahkan ketentuan lelang merujuk Peraturan Pemerintah (PP) tentang Aparatur Sipil Negara (ASN). Kendati demikian, menurut Ego Kementerian ESDM memiliki kriteria khusus untuk kandidat Dirjen Migas. Dia harus punya pengalaman di bidang migas, untuk detailnya akan disampaikan nanti, sejauh ini seperti itu dulu,” ungkap Ego.

Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Ignasius Jonan, memastikan Djoko Siswanto akan rangkap jabatan untuk sementara waktu. “Saya sudah minta Sekjen (Kementerian ESDM) seleksi terbuka untuk Dirjen Migas. Selama seleksi, Pak Djoko tetap rangkap sebagai Dirjen Migas. Jadi tugasnya dua,” kata Jonan.

Sekedar informasi Jonan kembali merombak susunan pejabat di lingkungan Kementerian ESDM. Salah satu posisi yang kena perombakan adalah Direktur Jenderal Minyak dan Gas Bumi (Dirjen Migas) Djoko Siswanto.

Setelah dilepas dari Dirjen Migas, Djoko digeser menjadi Sekretaris Jenderal Dewan Energi Nasional (DEN). Dalam posisi tersebut, Djoko menggantikan Saleh Abdurrahman yang digeser Jonan menjadi Staf Ahli Bidang Lingkungan Hidup dan Tata Ruang.

Kendati demikian, Jonan menyebutkan bahwa Djoko tetap menjabat sebagai Dirjen Migas hingga ada orang baru yang terpilih untuk menempati posisi tersebut. Jonan bilang, mulai pekan depan pihaknya akan menggelar seleksi terbuka.

“Saya sudah minta Sekjen (Kementerian ESDM) seleksi terbuka untuk Dirjen Migas. Selama seleksi, Pak Djoko tetap rangkap sebagai Dirjen Migas. Jadi tugasnya dua,” kata Jonan dalam acara pelantikan yang digelar di Kementerian ESDM, Jum’at (12/7) lalu.

Dalam kesempatan tersebut, Jonan melantik 17 orang Pejabat di Lingkungan Kementerian ESDM yang terdiri dari dua orang Pejabat Pimpinan Tinggi Madya (Eselon I), empat orang Pejabat Pimpinan Tinggi Pratama (Eselon II), delapan orang Pejabat Administrator (Eselon III) dan tiga orang Pejabat Pengawas (Eselon IV).(red)

Continue Reading

Ekonomi Global

Akhir 2019, Utang Luar Negeri RI Tembus Rp 5.400 Triliun!

Published

on

Ekonomi

Finroll.com — Di akhir Mei 2019, Utang luar negeri Indonesia semakin meningkat. Pada periode tersebut utang luar negeri (ULN) mencapai US$ 386,1 miliar, atau tumbuh 7,4% (year on year). Utang ini setara Rp 5.400 triliun dengan asumsi kurs US$ 1 = Rp 14.000.

Merilis dari laman Bank Indonesia, Senin (15/7/2019), utang luar negeri (ULN) Indonesia pada akhir Mei 2019 tercatat sebesar US$ 386,1 miliar yang terdiri dari utang pemerintah dan bank sentral sebesar US$ 189,3 miliar dolar AS, serta utang swasta (termasuk BUMN) sebesar US$ 196,9 miliar, Senin (15/7/2019).

BI mengklaim, ULN Indonesia tersebut tumbuh 7,4% (yoy), melambat dibandingkan dengan pertumbuhan pada bulan sebelumnya sebesar 8,8% (yoy), terutama dipengaruhi oleh transaksi pembayaran neto ULN dan pelemahan nilai tukar Rupiah terhadap dolar AS sehingga utang dalam Rupiah tercatat lebih rendah dalam denominasi dolar AS.

“Perlambatan pertumbuhan ULN bersumber dari ULN swasta, di tengah pertumbuhan ULN pemerintah yang tetap rendah.”

Utang Luar Negeri Pemerintah, dalam laporan BI, ULN pemerintah yang pada Mei 2019 tercatat sebesar US$ 186,3 miliar itu tumbuh 3,9% (yoy.

“Utang pemerintah didorong oleh penerbitan global bonds. Kendati tumbuh meningkat, nilai nominal ULN pemerintah pada Mei 2019 menurun dibandingkan dengan posisi April 2019 yang mencapai US$ 186,7 miliar,” tulis BI.

Perkembangan tersebut dipengaruhi oleh pembayaran neto pinjaman senilai US$ 0,5 miliar dan penurunan kepemilikan Surat Berharga Negara (SBN) oleh nonresiden senilai US$ 1,5 miliar yang dipengaruhi oleh faktor ketidakpastian di pasar keuangan global yang meningkat seiring dengan eskalasi ketegangan perdagangan.

Sementara berdasarkan siaran pers BI tertulis, posisi cadangan devisa Indonesia per akhir bulan Juni 2019 sebesar US$ 123,82 miliar. Hal tersebut diumumkan oleh Bank Indonesia (BI)

Posisi cadangan devisa meningkat sebesar US$ 3,47 miliar atau 2,89% dari bulan sebelumnya (Mei 2019). Peningkatan cadangan devisa ada andil dari devisa migas.

Sebagaimana yang telah diketahui, nilai ekspor migas Indonesia pada bulan Mei 2019 sudah mencapai US$ 1,11 miliar. Jumlah tersebut telah meningkat dari posisi bulan sebelumnya yang hanya US$ 0,74 miliar.

Artinya ada kemungkinan peningkatan ekspor migas akan berlanjut di bulan Juni. Data perdagangan luar negeri (ekspor-impor) Indonesia periode Juni akan diumumkan pada hari Senin (15/7/2019).

Selain itu dari penerimaan migas, peningkatan cadangan devisa juga disebabkan adanya penarikan Utang Luar Negeri (ULN) pemerintah.

Sebagai informasi, per akhir bulan April, posisi ULN pemerintah mencapai US$ 186,68 miliar atau turun dari posisi bulan Maret yang sebesar US$ 187,68 miliar.

Sebagian besar ULN pemerintah masih dalam bentuk surat utang, dimana porsi Surat Berharga Negara (SBN) Internasional dan SBN domestik masing-masing sebesar US$ 64,68 miliar dan US$ 67,55 miliar. Hampir sama.

Selain itu, ULN pemerintah juga masih didominasi oleh utang jangka panjang yang jatuh tempo dalam lebih dari 1 tahun. Jumlah ULN jangka panjang pemerintah mencapai US$ 186,37. Sementara utang jangka pendek yang jatuh tempo kurang dari 1 tahun hanya US$ 312 juta.

Posisi cadangan devisa pada bulan Juni setara dengan 7,1 bulan pembiayaan impor atau 6,8 bulan pembiayaan impor dan utang luar negeri pemerintah.

Artinya kecukupan cadangan devisa semakin membaik karena pada bulan Mei hanya mampu membiayai 6,9 bulan impor atau 6,7 bulan impor dan pembiayaan utang luar negeri pemerintah.

Demikian Data Cadangan Devisa di tahun 2019
– Januari 2019 : US$ 120,10 miliar
– Februari 2019 :US$ 123,27 miliar
– Maret 2019 : US$ 124,54 miliar
– April 2019 : US$ 124,30 miliar
– Mei 2019 : US$ 120,30 miliar
– Juni 2019 : US$ 123,82 miliar

Continue Reading

Ekonomi Global

Kurs Rupiah Diprediksi Bakal Menguat Pasca Pertemuan Jokowi dan Prabowo 

Published

on

Finroll.com — Ini pidato pertama Presiden terpilih Joko Widodo (Jokowi) setelah ditetapkan sebagai presiden terpilih oleh Komisi Pemilihan Umum (KPU).

Jokowi menyampaikan pidato Sentul bertajuk Visi Indonesia di Sentul International Convention Center (SICC) Bogor, pada Minggu malam (14/7).

Sementara dari sisi pengusaha memandang positif pertemuan antara Jokowi – Prabowo dan bakal mengangkat rupiah, pada Senin (15/7)

Kurs rupiah diprediksi akan kembali menguat perdagangan, Senin (15/7), setelah akhir pekan lalu ditutup di level Rp 14.008 per dollar AS. Selain faktor The Fed yang akan memangkas suku bunganya, salah satu sentimen positif datang dari faktor domestik.

Seperti Ekonom Bank Permata Josua Pardede mengungkapkan bahwa faktor dari domestik yang memberi dorongan agar rupiah kembali menguat adalah pidato Presiden Jokowi pada Jumat (14/7) lalu.

Sementara dalam pidatonya, Jokowi menyampaikan visi lima program yang akan ia jalankan dalam lima tahun mendatang.

Pertama, Jokowi akan melanjutkan pembangunan infrastruktur. Kata Jokowi, infrastruktur besar telah dibangun. Ke depan akan dilanjutkan dengan lebih cepat.

Bukan itu saja, pemerintah akan menyambungkan infrastruktur tersebut dengan dengan kawasan produksi rakyat, kawasan industri kecil, kawasan ekonomi khusus dan juga kawasan pariwisata, agar efek ekonominya besar.

“Arahnya kesana, fokusnya ke sana,” kata Jokowi.

Kedua, Jokowi akan memperkuat pembangunan sumber daya manusia (SDM).Menurutnya, pembangunan SDM menjadi kunci Indonesia ke depan.

“Titik awal membangun SDM dimulai dari menjamin ksehetan ibu hamil. Jangan ada stunting, jangan ada kematian bayi yang meningkat,” ujar Jokowi.

Selain itu, kualitas pendidikan juga akan ditingkatkan. Jokowi juga menjanjikan untuk membangun lembaga manajemen talenta Indonesia.

Pemerintah akan mengidentifikasi, memfasilitasi, dan dukungan bagi mereka yang memiliki talenta. “Kita akan mengelola talenta hebat yang bisa membawa negara ini bersaing secara global,” kata Jokowi.

Ketiga, pemerintah akan mengundang investasi seluas-luasnya, dalam rangka membuka lapangan kerja sebesar-besarnya. Jokowi meminta jangan alergi dengan investasi karena dengan cara ini lapangan kerja akan terbuka.

Untuk itu, Jokowi menjanjikan akan memangkas hambatan investasi, seperti perizinan yang berbelit apalagi yang ada punglinya.

“Hati-hati ke depan, saya pastikan akan saya kejar. Akan saya kontrol, akan cek. Tidak ada lagi hambatan-hambatan investasi, karena ini adalah kunci pembuka lapangan kerja yang seluasnya,” tandasnya.

Keempat, melanjutkan reformasi birokrasi. Jokowi ingin birokrasi menjadi lebih sederhana agar semakin lincah. “Ini juga hati-hati, kalau pola pikir birokrasi tidak berubah, saya pastikan akan saya pangkas,” imbuhnya.

Kelima, penggunaan APBN yang fokus dan tepat sasaran. Menurut Jokowi, setiap rupiah yang keluar dari APBN harus bisa memberi manfaat ekonomi, manfaat bagi rakyat dan kesejahteraan masyarakat.

Jokowi juga mengingatkan, mimpi-mimpi besar akan terwujud jika kita bersatu dan optimistis. “Persatuan dan kesatuan harus terus kita perkuat. hanya dengan bersatu kita akan disegani bangsa lain di dunia,” ujarnya.(red)

Continue Reading
Advertisement

Trending