Connect with us

Nasional

Kuatkan Perdamaian Masyarakat Akar Rumput, Kemendesa Gelar Festival Pranata Adat dan Forum Perdamaian di Situbondo

Published

on


Finroll.com – Direktur Jenderal Pengembangan Daerah Tertentu (PDTu) Kementrian Desa dan Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (Kemendesa PDTT), Aisyah Gamawati, pada Sabtu, 22 Juni 2019 lalu, secara resmi telah membuka penyelenggaraan Festival Pranata Adat dan Budaya, dan Forum Perdamaian, di Alun-alun Kabupaten Situbondo, Jawa Timur.

 

“Kegiatan ini kami agendakan untuk mendorong penguatan komitmen perdamaian pada masyarakat dengan berbasiskan pada nilai-nilai keragaman budaya bangsa,” ujar Aisyah Gamawati kepada para wartawan di lokasi kegiatan.

 

Menurut Aisyah Gamawati, kegiatan serupa juga diselenggarakan oleh Kemendesa PDTT di sejumlah daerah lain, seperti di Kabupaten Sumbawa, Nusa Tenggara Barat; Kabupaten Parigi Moutong, Sulawesi Tengah; dan di Kabupaten Ende, Nusa Tenggara Timur.

 

“Di setiap rangkaian kegiatan Festival Pranata Adat dan Budaya yang kami selenggarakan, selalu didahului dengan Forum Perdamaian dari masyarakat setempat,” tambah Aisyah Gamawati, dalam siaran pers di Jakarta.

 

Kegiatan Festival Pranata Adat dan Budaya di Kabuoaten Situbondo kali ini, diisi dengan berbagai kegiatan pertunjukan kesenian nusantara seperti pentas tari landung, arak-arakan komantan korong, pertunjukan wayang kerte, dolanan bocah, pawai seni ancak, pertunjukan kesenian ohjung Situbondo, pawai petik laut, hingga best Situbondo carnaval. Festival juga diisi dengan kegiatan pameran usaha kecil dan menengah, revitalisasi sarana dan prasarana olahraga desa, deklarasi perdamaian, dan berbagai macam kegiatan lintas kementrian dan lembaga.

 

Sebelum festival digelar, terlebih dulu diawali dengan kegiatan gelaran rapat koordinasi tentang penanganan konflik sosial yang dimotori oleh Asisten Deputi Konflik Sosial Kemenko PMK, dilanjutkan dengan dialog nasional kemudian forum Perdamaian yang menghadirkan sejumlah tokoh lintas agama dan kelompok-kelompok masyarakat di Situbondo, seperti dari Forum Kerukunan Umat Beragama, Forum Pembaruan Kebangsaan, Pemuda Anshor, Pagar Nusa, Pemuda Katolik, Pemuda Hindu, dan Pemuda Kristen.

 

Menurut Aisyah Gamawati, rangkaian kegiatan di berbagai wilayah ini sudah digelar oleh Kemendesa PDTT sejak 2015 silam. “Kegiatan ini untuk mendorong peningkatan kesejahteraan masyarakat melalui pembangunan perdamaian di Indonesia yang berbasiskan pada nilai-nilai keragaman bangsa dan budaya setempat. Sesuai dengan Undang-undang Nomor 7 Tahun 2012 tentang Penanganan Konflik Sosial,” ujar Aisyah Gamawati.

 

Sementara itu, Direktur Penanganan Daerah Pasca Konflik Kemendesa PDTT, Hasrul Edyar, selaku Ketua Pelaksana Kegiatan Festival Adat dan Budaya, mengatakan, Kemendesa PDTT berharap melalui rangakaian kegiatan ini, akan mempererat kohesi sosial pada masyarakat akar rumput untuk merawat dan terus berkomitmen pada kondisi perdamaian.

 

“Dalam Forum Perdamaian semua peserta berdiskusi bersama dengan metode analisa konflik untuk menganalisa kemungkinan-kemungkinan penyebab konflik dan sumber utamanya, yang kemudian hasilnya akan dirumuskan bersama untuk melakukan pencegahan dan berbagai langkah tindakan preventif lain untuk penghentian potensi konflik,” ujar Hasrul Edyar.

 

Menurut Hasrul Edyar, Direktorat Penanganan Daerah Pasca Konflik yang dipimpinnya, selalu mendorong dan berkomitmen memfasilitasi setiap upaya-upaya untuk menjaga perdamaian dan menyelesaikan konflik, dengan melakukan koordinasi dengan pihak-pihak terkait, maupun memberi masukan dalam program perencanaan dan pembangunan desa.

 

“Sesuai dengan Nawacita poin ketiga yaitu membangun Indonesia dari pinggiran, maka kegiatan ini menjadi salah satu agenda utama program kerja Kemendesa PDTT. Dengan cara mendorong dan menguatkan lembaga kemasyarakatan desa dan lembaga adat desa sebagai mitra pemerintah desa dalam menjaga dan merawat nilai, tradisi, identitas, dan kearifan lokal untuk menjaga keharmonisan dan perdamaian masyarakat,” tambah Hasrul Edyar.

 

Sekitar 4000 peserta dari berbagai kelompok masyarakat desa di Kabupaten Situbondo turut hadir meramaikan Festival Pranata Adat dan Forum Perdamaian di Situbondo ini. Turut hadir dan memberikan sambutan Bupati Situbondo, Dadang Sugiarto S.H, unsur Forkompimda setempat, Asisten Deputi Konflik Sosial, Kemenko PMK, Ponco Respati Nugroho, Direktur Perlindungan Sosial, Korban Bencana Sosial, Kemsos, Nurul Farijati serta perwakilan unit kerja di lingkungan Kemendesa PDTT.

 

Acara seremoni diawali dengan menyanyikan lagu Indonesia Raya, Mars Situbondo, pembacaan deklarasi perdamaian, pentas seni, dan penyerahan secara simbolis bantuan revitalisasi sarana olahraga desa oleh Direktur Jenderal Pembangunan Daerah Tertentu Kemendesa PDTT Aisyah Gamawati dan bantuan keserasian sosial serta kearifan lokal oleh Nurul Farijati, Direktur Perlindungan Sosial, Korban Bencana Sosial,Kementerian Sosial.

 

Sebelumnya telah dilakukan peletakan batu pertama dalam rangka revitalisasi sarana olahraga di Desa Olehan, Kecamatan Situbondo oleh Sekretaris Direktur Jenderal PDTu, Sugito. Disela-sela acara tersebut, Sugito menyampaikan bahwa bantuan revitalisasi sarana olahraga ini diharapkan mampu mendorong kohesi sosial melalui olahraga sehingga tercipta dan terjalin rasa persatuan dan kesatuan, kekeluargaan, kegotongroyongan dan kebersamaan. Lebih dari itu, dengan giatnya olahraga diharapkan mampu mendorong pertumbuhan ekonomi masyarakat melalui penjualan produk-produk lokal ataupun ekonomi kreatif lainnya.(red)

Advertisement

Nasional

Kejaksaan Agung Tingkatkan Pelayanan Melalui IT

Published

on

Finroll.com — Untuk terus mengikuti perkembangan teknologi, Badan Diklat Kejaksaan Agung RI mempunyai 38 Aplikasi melalui 34 hardware dengan alat dukung IT.

Ini dilakukan Badan Diklat Kejagung RI dalam rangka meningkatkan jumlah unit pelayanan publik khususnya dalam optimalisasi belajar mengajar.

Hal tersebut disampaikan Kepala Badan Pendidikan dan Pelatihan (Ka Bandiklat) Kejaksaan Agung RI, Setia Untung Arimuladi saat Pameran Adhyaksa Law Festival 2019 dalam rangkaian Ke-59 Hari Bhakti Adhyaksa di Aula Sasana Adhika Karya, Badiklat Kejaksaan RI, Jakarta, sejak Kamis hingga Senin (18-22 Juli 2019).

“Sekarang ini kami meningkatkan mutu pendidikan berbasis IT, bagi penyelenggara pendidikan, para peserta pendidikan/pelatihan, pengajar atau widiaswara, narasumber yang berbasis Informasi dan Teknologi sebagai wujud Learning Centre For The Fourth Industrial Revolution atau Lembaga Pelatihan Era Revolusi Industri 4.0,” cetus Setia Untung kepada wartawan di Jakarta kemarin.

Masih kata Untung, aplikasi berbasis IT ini sebagai sarana untuk memonitor seluruh proses kegiatan belajar mengajar, bahkan dalam keadaan tertentu pimpinan dapat memberikan instruksi langsung dari ruangan Command Centre, sehingga fungsi pengawasan dapat dilaksanakan secara optimal melalui sentuhan jari pada layar layout 3 dimensi.

“Sistem dan aplikasi informasi jadwal kegiatan berbagai Jenis Kediklatan, pengumuman, layar multimedia, majalah dinding atau mading, digital signage yang ditempatkan di lokasi strategis sebagai wujud sarana pelayanan publik yang mudah dijangkau dan dapat dimanfaatkan sebagai media informasi bagi seluruh stakeholder Badiklat Kejaksaan,” jelasnya.

Kemajuan teknologi itu, lanjut Untung, untuk menopang intansi menuju Zona Integritas (ZI) dalam kawasan Wilayah Bebas Korupsi (WBK) dan Wilayah Birokrasi Bersih Melayani (WBBM).

Adapun 38 layanan aplikasi yang disuguhkan itu diantaranya E-Register, E-Akademik, E-Quisionair, E-izin, E-Lapdu, Program Command Center, Cashless Managament System, E-Absen, E-Learning.

“Karena itu kami terus berbenah, tidak hanya kuantitas bagi peserta calon jaksa, pegawai atau calon pimpinan yang di latih disini, tapi juga kwalitas yang terus di asa, sehingga terbentuk jaksa yang profesional dan berintegritas,” ujarnya.

Adapun kata dia, semua itu dilakukan untuk memudahkan para peserta didik dan mentor serta masyarakat yang hendak mengetahui lembaga pendidikan yang dinaungi Kejaksaan RI tersebut.

Untuk diketahui, para peserta tidak hanya berasal dari Kejaksaan saja, tapi berasal dari Kepolisian, KPK dan dari berbagai intansi Kementerian serta kelembagaan negara yang ikut Diklat sesuai kebutuhannya.

Untung menekankan bahwa, setiap informasi dan teknologi yang canggih dan terjangkau, akan dipergunakannya untuk terus dikembangkan guna menunjang kinerja Kejaksaan, begitu juga lingkungan yang asri disekitarnya.

“Tak hanya teknologi, tapi lingkungan sekitar juga kita peduli. Kami juga baru meresmikan patung dewi keadilan sebagai simbol para penegak hukum dan pencari keadilan. Kenapa perlunya lingkungan asri, karena lembaga ini bagian rumah kita,” pungkasnya. (Red).

Continue Reading

Nasional

Hari Bakti ke-72 TNI AU, Ribuan Masyarakat Nagreg Datangi Posko Pengobatan Gratis

Published

on

Finroll.com — NAGREG, Ribuan masyarakat Kecamatan Nagreg, Kabupaten Bandung, mendatangi posko bakti kesehatan TNI AU untuk mendapatkan layanan kesehatan dan pengobatan gratis pada kegiatan karya bakti dalam rangka peringatan Hari Bakti ke-72 TNI Angkatan Udara tahun 2019.

Sejak pagi hingga siang menjelang petang, warga Nagreg terus mendatangi lokasi karya bakti TNI AU yang dipusatkan di lapangan SMP YP 17 Nagreg, Bandung, Sabtu (20/7/2019).

Kepala Staf Angkatan Udara (Kasau) Marsekal TNI Yuyu Sutisna, S.E, M.M., didampingi Ketua Umum (Ketum) Pia Ardhya Garini Ny. Ayu Yuyu Sutisna, saat membuka sekaligus meninjau kegiatan karya bakti menyatakan, kegiatan sosial yang rutin dilaksanakan TNI AU setiap tahun ini, tidak saja untuk membantu masyarakat di bidang kesehatan dan layanan sosial, tetapi juga sekaligus sebagai media mempererat silaturahmi antara TNI AU dengan masyarakat.

“Antusias masyarakat Nagreg untuk berobat sangat tinggi, bahkan beberapa poliklinik yang disediakan telah melampaui target, tetapi saya sudah perintahkan Dinas Kesehatan Angkatan Udara (Diskesau) untuk melayani berapa pun pasien yang mendaftar, sehingga saya pastikan semua pasien terlayani dengan baik,” ujar Kasau.

Kegiatan yang juga dimeriahkan dengan atraksi terjun payung prajurit Paskhas dan penampilan drum band Taruna-Taruni AAU “Gita Dirgantara” ini, juga dihadiri Bupati Bandung Dadang M. Nasir, unsur Forkopimda dan tokoh masyarakat Bandung, para pejabat teras TNI AU serta pengurus Pia Ardhya Garini.

Beberapa layanan kesehatan yang disediakan meliputi pengobatan umum, operasi katarak, operasi bibir sumbing, khitanan, pemeriksaan gigi, pembuatan gigi tiruan, pemeriksaan mata, MOW, dan MOP, pemberian kaki tiruan, kursi roda, pembagian kacamata baca serta ceramah kesehatan. Untuk layanan kesehatan masih akan berlangsung hingga Minggu (21/7/2019).

Pasangan suami istri Sandi (30 tahun) dan Herma (25 tahun) asal Pakenjeng, Kabupaten Garut yang ikut berobat menyatakan sangat berterima kasih kepada TNI AU. Anaknya Deby (3 tahun) yang cacat tidak memiliki kaki kanan sejak lahir, mendapatkan kaki tiruan. Berkat kaki tiruan ini, anak balita itu, kini dapat berjalan dengan lancar.

“Terima kasih pak TNI AU, saya senang sekali. Mendapat kaki palsu ini, kini anak saya dapat berjalan. Sebelumnya kalau bermain, anak saya hanya merangkak menggunakan lutut, sedih sekali saya, tapi kini Alhamdulillah anak saya sangat terbantu,” ujar Herma sambil menahan isak tangis.

Selain layanan kesehatan gratis, pada karya bakti ini, TNI AU juga melaksanakan pembangunan infrastruktur fisik. Beberapa proyek yang menjadi sasaran fisik antara lain, pembuatan jalan tembus 2 km yang menghubungkan Desa Bojong dan Mandalawangi, jembatan desa, sarana MCK dan sumur bor, renovasi masjid dan musala, renovasi sekolah (madrasah, SMP, dan SMA) serta renovasi 12 rumah warga tidak mampu.

Kepada warga yang desanya telah mendapatkan fasilitas umum, seperti MCK dan sumur bor, masjid atau gedung sekolah, Kasau berharap dapat dimanfaatkan dengan baik dan juga dirawat sehingga memberikan manfaat yang panjang waktunya dalam menunjang kehidupan warga masyarakat sehari-hari.

“Saya harapkan semua fasilitas yang sudah dibangun dapat dipakai dan dirawat dengan baik,” pinta Kasau. (red)

 

Continue Reading

Nasional

Pushidrosal Siapkan Survei Petakan Perairan di Kawaaan Pelabuhan Morowali Industrial Park

Published

on

Ket. Gambar : Kapushidrosal Laksda TNI Dr. Ir. Harjo Susmoro, S.Sos.,S.H., M.H dan Managing Director IMIP Hamid Mina, B.Sc., sepakat kerjasama survei hidro-oseanografi.

Finroll.com — Pusat Hidrografi dan Oseanografi TNI AL (Pushidrosal) menjalin kerjasama dengan Indonesia Morowali Industrial Park (IMIP) dalam survei dan pemetaan hidro-oseanografi di kawasan perairan Pelabuhan Khusus Morowali Industrial Park, Sulawesi Tengah.

Kesepakatan tersebut ditandai dengan penandatanganan Kerjasama survei antara Kapushidrosal Laksda TNI Dr. Ir. Harjo Susmoro, S.Sos.,S.H., M.H dengan Managing Director IMIP Hamid Mina, B.Sc., di Gedung Wisma Mulia, Jalan Gatot Soebroto, Jakarta Selatan.

Kedua belah pihak sepakat mengadakan kerjasama dalam hal survei dan pemetaan hidro-oseanografi di kawasan perairan, alur masuk dan pelabuhan khusus Morowali guna menjamin keselamatan navigasi dan keamanan pelayaran bagi Kapal dan wahana laut di kawasan perairan tersebut.

Pada kesempatan tersebut Kapushidrosal menyampaikan bahwa Pushidrosal siap mendukung survei dan pemetaan kawasan perairan dan alur masuk pelabuhan IMIP untuk digambarkan dalam Peta Laut Indonesia (PLI) no. 313, guna mendukung keselamatan fasilitas industri dan keselamatan navigasi.

Selain itu, kerjasama ini dlaksanakan dalam rangka mendukung program pemerintah dalam mewujudkan konektivitas antar pulau dan Tol Laut nasional.

“Pelabuhan khusus Morowali Industrian Park merupakan Kawasan industri yang besar dengan lalu-lintas kapal bertonase besar yang keluar masuk pelabuhan membutuhkan data dan informasi hidrografi-oseanografi yang akurat berupa peta laut terbitan Pushidrosal sebagai panduan navigasi” kata Kapushidrosal.

Menurutnya, banyak pihak lain yang melakukan kegiatan survei dan pemetaan, tetapi hanya data hidro-oseanografi Pushidrosal yang diakui dunia internasional, karena akuisisi dan pengolahan datanya memenuhi metode dan standar International Hydrographic Organization (IHO), khusus nya Special Publication No. 44.

“Saat ini Pushidrosal sedang menyusun buku Standar Survei Nasional, yang nantinya dipakai sebagai pedoman bagi lembaga atau pihak yang bergiat di bidang survei dan pemetaan laut, agar hasil data yang didapat sesuai standar yang dipersyaratkan” jelasnya.

Sementara itu Managing Director IMIP Hamid Mina, B.Sc menyampaikan bahwa pihaknya memercayakan kawasan perairan dan alur pelabuhan Khusus disurvei oleh Pushidrosal yang sudah diakui internasional, dengan harapan keamanan fasilitas industry dan keamanan navigasi di perairan Morowali Industrial Park dapat terjamin.

Continue Reading
Advertisement

Trending