Connect with us

Investasi

Aduh! Target Investasi 2018 Meleset Dari Target Karena…

Published

on


Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) mencatat, realisasi investasi sepanjang 2018 lalu hanya mencapai Rp721,3 triliun. Realisasi ini pun meleset dari target yang telah di tetapkan dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN), yakni sebesar Rp765 triliun.

Finroll.com – Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) mencatat, realisasi investasi sepanjang 2018 lalu hanya mencapai Rp721,3 triliun.

Realisasi ini pun meleset dari target yang telah di tetapkan dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN), yakni sebesar Rp765 triliun.

“Di tahun fiskal 2018, kita tidak berhasil mencapai target. Jadi 94 persen dari target realisasi final 2018,” ungkap Kepala BKPM, Thomas Lembong di kantornya, Rabu (30/1).

Meski demikian ia menyebut jika realisasi investasi 2018 meningkat 4,1 persen dibandingkan pada tahun 2017.

Sementara total realisasi Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN) 2018 mencapai Rp328,6 triliun, atau meningkat 25,3 persen dibandingkan 2017 yang hanya sebesar Rp262,3 triliun.

Baca Lainnya: Gubernur BI Optimistis Nilai Tukar Rupiah Tahun Ini Menguat, Ini Alasannya

“Realisasi 2018 ini merupakan cerminan dari upaya tahun sebelumnya. Kurangnya eksekusi implementasi kebijakan pada tahun lalu berimbas pada perlambatan investasi di tahun ini, di samping adanya hambatan dari faktor eksternal,” sambungnya.

Di sisi lain dirinya mengaku adanya transisi perizinan  sistem Online Single Submission (OSS) sedikit banyak mempengaruhi tren perlambatan investasi di tahun 2018.

“Namun, kami percaya bahwa realisasi investasi selanjutnya akan meningkat dengan adanya pembenahan sistem OSS dan kebijakan pro investasi yang lebih nendang dari tahun sebelumnya,” imbuhnya.

Lembong juga menyebut salah satu faktor melesetnya target investasi di 2018, adalah akibat perang dagang Amerika-China yang akhirnya menyebabkan terjadi penurunan investasi asing.

“Data UNCTAD menunjukkan FDI internasional secara global tahun lalu turun 20%. Jadi 2018 memang tahun yang sangat sulit untuk penanaman modal asing secara global,” tandasnya.

Sumber: Berbagai sumber

 

Advertisement

Investasi

Investor Asing maupun Lokal Tahan Diri Tunggu Hasil Hitungan Resmi KPU

Published

on

By

Selain Kereta Cepat, Investor China Juga Ingin Garap Tol di Jabar

Finroll.com – Chief Economist & Investment Strategist Manulife Aset Manajemen Indonesia, Katarina Setiawan mengatakan, kegaduhan situasi politik yang masih berlangsung pasca pencoblosan, secara tidak langsung cukup mempengaruhi investor asing yang ingin masuk ke Indonesia. Khususnya berkaitan dengan investor lokal yang masih tidak nyaman dengan kondisi saat ini.

Katarina menjelaskan, sebenarnya investor asing sudah percaya bahwa pemilu di Indonesia akan berlangsung aman dan tidak mempengaruhi perekonomian. Hal itu ditandai dengan terjadinya aliran modal masuk (inflow) jelang Pemilu.

“Justru seminggu sebelum kita nyoblos, asing masuk ke pasar saham dalam jumlah besar. Kelihatannya mereka optimis Pemilu aman,” kata dia di Gedung Sampoerna Strategic Square, Jakarta, Kamis (2/5).

Sebaliknya, yang justru masih ragu atas perhelatan pemilu adalah investor lokal. Hal tersebut kemudian memengaruhi psikologis investor asing yang ingin menanamkan portofolionya di Indonesia.

“Padahal kan ternyata memang aman dan lancar. Asing mau masuk, tapi lihat lokal adem ayem saja, mereka tidak jadi masuk dalam jumlah besar, tidak jadi digeber,” ungkapnya.

Menurut Katarina, saat ini para investor di pasar modal baik investor lokal maupun investor asing tengah menunggu pengumuman hasil real count atau hasil perhitungan resmi KPU pada 22 Mei 2019. Hingga saat itu, dia memperkirakan pasar modal akan tetap flat.

“Kan tinggal 20 hari lagi. Jadi walaupun wait and see tapi tidak akan jual dulu,” tandasnya.

Continue Reading

Investasi

Investasi Emas Makin Populer di Kalangan Milenial

Published

on

By

Emas Antam

Finroll.com – Investasi emas kini semakin populer, baik di kalangan orang tua maupun generasi millenial yang mulai sadar akan pentingnya investasi. Perencana Keuangan sekaligus Founder Mitra Rencana Edukasi, Mike Rini Sutikno, menuturkan, semakin beragamnya pilihan cara berinvestasi emas yang disediakan industri jasa keuangan, membuat komoditas emas makin diminati.

“Ini dapat dilihat dengan semakin beragamnya pilihan cara investasi,” kata Mike kepada redaksi, Ahad (28/4).

Dahulu, kata Mike, cara memulai investasi emas masih konvensional, di mana investor harus membeli emas fisik melalui toko emas. Seperti misalnya Antam atau Pegadaian yang merupakan perusahaan pelat merah pemerintah.

Seiring banyaknya minat terhadap investasi emas, perbankan syariah ikut menawarkan layanan pembelian emas batangan baik tunai maupun cicilan. Seiring era teknologi informasi yang terus berkembang dan menyentuh seluruh lapisan masyarakat, Mike mengatakan, Pegadaian hingga menerbitkan layanan tabungan emas yang serupa seperti menabung biasa.

Hal itu membuat masyarakat dapat menabung emas sesuai kemampuan atau dana yang dimiliki yang nantinya di konversi setara berat emas. “Saat ini masyarakat juga dimudahkan untuk berinvestasi emas dengan layanan toko emas online, jadi tinggal di unduh via aplikasi ponsel,” ujar dia.

Mike menambahkan, investasi emas pada dasrnya tidak mengenal batasan usia dan generasi. Siapapun dapat berinvestasi emas. Namun, baik orang tua maupun milenial perlu memahami karakter emas sebelum memutuskan untuk berinvestasi.

Ia menjelaskan, emas merupakan komoditas yang diperdagangkan, sehingga investor dapat mengambil keuntungan dari jual beli emasnya. Itu sebabnya, harga emas berfluktuasi tergantung daripada permintaan dan penawaran di pasar.

Lebih lanjut, Mike menerangkan, pada musim-musim tertentu seperti menjelang hari raya keagamaan, permintaan emas akan tinggi sehingga mengerek harga. Harga emas juga biasanya meningkat karena terjadinya suatu resesi ekonomi, peperangan, dan bencana alam.

“Karena itu, walaupun emas dapat diperdagangkan kapan saja, namun karena sifatnya yang fluktuatif maka jangka waktu investasi emas yang adalah jangka menengah panjang, yaitu di atas 3 tahun,” ujar dia.

Dengan jangka waktu itu, para investor dapat melihat peluang untuk mendapatkan keuntungan dari investasi emas dengan menetapkan time horizon yang sesuai. Selain itu, investor perlu mengalokasikan emas secara proporsional dari sesuai kemampuan diri masing-masing.

Mike menambahkan, emas juga dapat menjadi instrumen investasi yang saling melengkapi dengan investasi di pasar keuangan. Khususnya saham dan reksadana yang memiliki risiko dan imbal hasil yang berbeda-beda. “Intinya perlu dilakukan diversifikasi risiko atau penyebaran risiko, baik ke reksadana, saham, obligasi, emas, properti, dan sebagainya secara proporsional,” kata dia.

Sebelumnya, PT Pegadaian (Persero) sebagai salah satu badan usaha milik negara yang bergerak di bidang investasi emas menuturkan, layanan tabungan emas sejak diluncurkan pada 2016 silam telah mendapatkan 1,8 juta nasabah. Jumlah nasabah yang besar itu dapat digaet oleh perseroan hanya kurun waktu kurang dari empat tahun.

Adapun total penjualan emas hingga akhir 2018 mencapai 4,3 ton. Dari penjualan tersebut, sekitar 55-60 persen dijadikan nasabah sebagai tabungan emas di Pegadaian. Tahun ini, perseroan menargetkan penjualan emas mencapai 5,6 ton hingga akhir tahun.

Terkait deposito emas, Pegadaian menyatakan telah menyimpan tabungan emas yang dititipkan nasabah sebanyak 2,4 ton per kuartal I 2019. Dengan meningkatkan target penjualan emas tahun ini, diharapkan jumlah deposito emas yang disimpan di pegadaian bisa meningkat menjadi 3,4 ton pada kuartal IV mendatang. (rol)

Continue Reading

Investasi

Bitocto Indonesia: Lebih Dari 65% Kalangan Milenial Memilih Investasi Cyptocurrency

Published

on

Investasi Cryptocurrency

Fasilitator  jual beli aset digital, Bitocto Indonesia baru saja menggelar survei  terkait pelaku investasi cryptocurrency di Tanah Air. Hasilnya 65,5 persen pelaku investasi cryptocurrency berasal dari kalangan milenial dengan kisaran usia 17 – 30 tahun.

Finroll.com – Survei yang dilakukan selama Januari – Februari 2019 ini untuk melihat sejauh mana animo masyarakat Indonesia untuk ber- investasi cryptocurrency. Sebanyak 29 partisipan dari berbagai kota di Indonesia ikut ambil bagian dalam survei tersebut.

Hasilnya 34,5 partisipan berusia 31 – 50 tahun, sedangkan sisanya sebesar 65,5 persen berasal dari kalangan milenial dengan kisaran usia 17-30 tahun. Uniknya, para milenial ini justru menetap di kota-kota kecil di Indonesia.

“Kebanyakan yang berinvestasi di sektor ini adalah anak-anak muda. Dari hasil survey, 96,6 persen partisipannya juga didominasi oleh kaum laki-laki,” ujar Milken Jonathan, Founder dan CEO Bitocto Indonesia dalam keterangan resminya yang dilihat dari bisnis.com, Jumat 22 Maret 2019.

Bitocto Indonesia meluncurkan informasi data kapitalisasi pasar atau market capitalization information data yang dikenal dengan sebutan “Bitocto Insight” di insight.bitocto.com. Hal ini berguna membantu para investor atau calon investor mempelajari banyak hal mengenai pasar kripto sebelum memutuskan untuk berinvestasi.

Informasi data kapitalisasi pasar ini katanya, dapat diakses oleh siapapun baik yang sudah menjadi member ataupun yang belum. Bitocto menyediakan sejumlah 150 jenis aset kripto teratas secara global dalam laman tersebut. Sehingga diharapkan mampu membantu siapapun mengambil keputusan terbaik sebelum berinvestasi.

Sebanyak 96,6 persen responden bahkan berniat merekomendasikan investasi cryptocurrency kepada para koleganya. Alasan utama partisipan berinvestasi adalah untuk menambah pendapatan dan ingin belajar memahami kompleksitas teknologi blockchain dan manfaatnya.

“Selain bicara mengenai persentase keterlibatan milenial dalam investasi aset digital ini, kapitalisasi pasar juga merupakan salah satu komponen penting dalam membantu menunjang kesuksesan investasi,” kata Milken.

Angka yang cukup bervariatif justru ditunjukkan dari latar belakang para partisipan. Sebanyak 10,3 persen partisipan berasal dari kalangan freelance atau pekerja lepas, 13,8 persen tidak bekerja, 24,11 persen pegawai swasta, dan sisanya 51,7 persen merupakan pebisnis. Partisipan milenial meyakini bahwa investasi cryptocurrency merupakan investasi yang aman serta bersifat jangka panjang.

Continue Reading
Advertisement

Trending